Rabu, 10 Oktober 2012

Bocah !

Saya lagi ngubek ubek folder foto eh nemuin foto foto anak anak kecil jadi satu folder gitu. Isinya foto anak anak pas lagi mandi di sungai gitu. Saya jadi inget, dulu pernah mau ikutan lomba foto tapi gagal haha ciyaaan padahal udah hunting. Ceritanya itu dulu saya ditawarin buat ikutan lomba fotografi sama temen saya, weweh. Temanya “Jember Seharusnya Milik Kita” nah biasanya saya kalo mau ikut lomba foto itu males banget mau hunting, jadi nyari nyari stok gitu hhihi jangan di tiru yaaa lebih bagus sih kalo foto fresh gitu apadayaaa tubuh males banget mau gerak buat hunting. Nah berhubung setelah nyari nyari stok foto lama gak ada yang cocok sama tema, pas pulang sekolah saya ada niatan buat hunting foto. Kebetulan pas hari itu di sekolah lagi ada classmeet futsal jadi saya sekalian bawa kamera ke sekolah. 

Saya perlu bikin pengakuan nih, saya itu orangnya ribet banget, cerewet, dan hobinya nyusahin orang laen. Jadi pas temen temen saya lagi duduk duduk santai di depan kelas, pada saya tanyain “eh rek enaknya aku moto apa ya mau ikut lomba temanya jember seharusnya milik kita dan bla bla bla” banyak yang ngasih saran sih, moto ini moto itu. Terus mayriska bilang “motret pembangunan hotel aston aja tal” alesannya sih itu kan hotelnya gede, dibangun di deket pemukiman gitu jadinya nge gusur rumah rumah yang ada di deketnya. Jadi kan seharusnya lahan itu milik mereka, mereka yang menikmati tapi malah di gusur buat kepentingan pembangunan hotel. Idenya mayriska sih saya iya-in aja, jadilah pulang sekolah saya di temenin sama lily sama bela ke lokasi pembangunan hotel itu. Nyampe sana, bingung parah mau motret dari anjel model gimana. Gak ada ide sumpah. Belom lagi saya kebetulan lagi pake lensa yang zoom jadi mana cocok kalo mau motret pembangunan gitu yang butuh keliatan semua bagiannya sampe samping sampingnya. Kalo pake lensa zoom kan ntar cuma bisa dapet focus di bangunan sama pekerjanya aja huhu langsung badmood. Terus inget kata mayriska kalo bagusan motret pas malem, ada banyak lampunya di bangunannya itu. Terus saya mikir, iya sih enakan malem ya kesini lagi kan udah bisa ganti lensa pake yang standard tapi gak enaknya itu capek mau ke tempatnya lagi,mau motret sama siapa coba, malem malem gak ada yang nemenin, derita gapunya pacar huhu  nanti kalo motret kedinginan gak ada yang peluk *eh kenapa ini jadi salah fokus. Galau.

Pas motret itu diliatin sama banyak orang yang lagi lewat. Tempat pembangunan hotelnya itu kan di pinggir jalan. Deket sama jembatan gitu juga. Jadilah saya melipir deket jembatan buat motret dan bolak balik nyebrang jalan. Frustasi gak dapet foto yang bagus, jadilah saya mutusin buat pulang kerumah aja. Nah ! pas jalan mau pulang itu, lily nunjuk nunjuk ke sungai yang ada di bawah jembatan. Disana ada bapak bapak sama anaknya lagi mancing gitu. Terus gak jauh dari situ, ada sekumpulan anak anak lagi pada mandi di sungai. Dengan wajah sumringah lily bilang ke saya “motret itu aja tal anak anak lagi mandi di sungai, bagus. Ke bawah yuk! Tanya sama bapak bapak yang lagi mancing” jadilah saya markir motor lagi di deket jembatan kebetulan ada warung kopi gitu jadi saya titipin motor ke ibu ibu yang jaga warung. Miapah yaaaa, saya, lily, sama bela blusukan ke bawah sungai gitu sambil masih pake seragam lengkap dan bersepatu hahah perjuangan banget. Terharu deh punya temen temen yang ikhlas nemenin saya nyari foto sampe segitunya aaaak *peluk satu satu* Kita dikasih tau sama bapak bapaknya kalo mau kesana, bisa lewat gang di sebelah jembatan itu. Abis basa basi dan ngucapin terimakasih buat informasinya, saya langsung naek ke atas lagi ambil motor terus ke gang yang di maksud. Sampe di depan gang ketemu sama anak kecil cowo gitu, untungnya dia baik banget mau nganterin kita biar bisa lebih deket sama sungai itu. Abis markir motor (lagi) kita turun ke sungai yang ternyataaa..jeng jeng adek adek itu udah pada selese mandi, lalu sejurus kemudian lily ngerayu maut “dek, mandi lagi laaaah ntar di foto foto loh sama mbak ini. Mau yaaa?” yakaliii lily ini malaikat banget #halah sukses bikin anak anak itu mau mandi lagi di sungai, padahal ya mereka baru aja kelar dan udah pake baju lengkap. 

Tau kalo bakalan di foto, mereka langsung buka baju dan nyebur ke sungai sambil girang banget. Ngeliat itu saya langsung bersyukur dalem hati ya, bersyukur karena masih bisa menikmati air bersih di rumah, bersyukur masih bisa mandi dengan nyaman di kamar mandi, tanpa perlu susah susah di sungai kaya mereka. Gak kebayang udah berapa banyak kuman yang nempel di badannya, nanti kalo mereka pada kena penyakit kulit gimanaaa? Kan kasiaaaaan. Tapi di balik itu semua, saya nemuin pancaran kebahagiaan di mata mereka. Mandi bareng bareng di sungai itu udah kaya hiburan buat mereka. Apalagi waktu itu ada saya yang mau motret, mereka tambah seneng banget. Mereka pada teriak teriak ke saya “ayoo mbak di foto ayoooo” terus saya suruh mereka lompat dari batu ke air sungainya juga pada nurut, pada ketawa ceriaa bangettt. Bahagia itu sederhana ya ternyata :''')))



Sekitar setengah jam saya motretin mereka, nyuruh pake gaya gini pake gaya gitu, saya suruh lompat, saya suruh pada berpelukan haha. Saya ngerasanya udah kelamaan nyuruh mereka maen di air, jadi saya suruh naik ke atas lagi. Setelah mereka pake baju, pada berebut deket deketin saya minta liat hasil fotonya. Aaaa pas itu rasanya pengen nangis banget, mereka nunjuk nunjuk hasil jepretan saya lewat display dslr sambil senyum dan bilang bagus banget. Saya gak pernah se-terharu-ini ada yang ngehargain foto saya sampe segitunya :’) pas mau pulang, saya gak lupa buat ngucapin terima kasih sama mereka udah mau saya susahin buat nyebur ke sungai. Terus lily bilang kalo di deket situ ada toko kecil kecilan gitu, pada jual snack, ciki ciki gitu. Jadinya saya nyuruh mereka buat ambil apa yang mereka mau deh, saya yang beliin sekalian tanda terima kasih karena udah mau jadi objek foto. Mereka pada semangat milih milih kue terus langsung di makan. Pasti rasanya nikmat banget ya meski cuma kue kue sederhana, yang harganya gak seberapa tapi kalo di makan bareng bareng abis mandi, kedinginan pasti rasanya jadi sesuatu. Sekali lagi ngeliat kejadian kaya gitu, saya bersykur dalem hati. Se-enggaknya saya masih punya kehidupan yang lebih baik dari mereka. Abis itu saya langsung pamit pulang sama mereka. Mereka juga bilang makasih sama saya terus sambil dadah dadah gitu pas saya udah di motor jalan mau pulang.
  
Makasih ya adek adek yang udah mau saya susahin udah mau saya suruh mandi lagi. Udah mau saya suruh salto, lompat gak karuan ke sungai. Berkat kalian juga saya dapet foto yang meaning banget. Meskipun karena satu dan dua hal saya gak jadi ikutan lomba fotonya, tapi saya bersyukur banget bisa ketemu sama kalian. Bisa dapet banyak pengalaman hidup yang berharga banget dan kalian juga sukses bikin saya untuk lebih banyak bersyukur sama kehidupan yang udah saya miliki sekarang <3>

Nb : maaf ya kalo fotonya gak ada yang di sensor. Saya mencinta kepolosan mereka hhihihik


4 komentar:

  1. ih talita suka brondong

    :ngacir:

    BalasHapus
  2. assiiikk, adek2 pada dapet ciki2...

    beneran fotonya bagus lho, ngambilnya pake kamera apa-an sih...

    #jadi inget juga, waktu kecil dulu suka mandi sungai

    salam kenal ya, salam kawancut, jadi member ke 117 nih, kalo berkenan follow balik ya

    BalasHapus