Minggu, 13 Januari 2013

House of Sampoerna


Alhamdulillah akhirnya hari ini hari minggu *selonjoran* bertemu dengan blogger lagi yeaaaaaa. Gimana kabarnya yang sekarang lagi kelas 12? Asik? Berasa kan tuh ribetnya gimana……*ngomongdepankaca* oke, postingan ini saya gak bakal curhat tentang keseharian saya di kelas 12, nanti yang baca bisa mimisan se-ember. Daripada ribet mikirin uan dan snmptn, (cih gayanya padahal tiap hari saya insekyur -_- ) saya mau cerita kemaren pas jaman libur semester. 

Jadi gini, setelah sebelumnya always ribet sama ujian semester, pemotretan buat foto yearbook, dan rapotan akhirnya dapet jatah libur 2 minggu. FYI aja ya, seminggu pertama saya full di rumah aja. Gak kemana-mana. Luntang lantung gak jelas, makan-tidur-makan-tidur terus. Lalu silahkan bayangkan, pipi saya berubah jadi sebesar apa………..

Lalu memasuki minggu kedua liburan, datang angin surga. Papa ngajakin sekeluarga nginep di ketapang indah pas malem taun baruan (baca disini) sejujurnya saya sedih banget loh melewatkan seminggu liburan itu gak kemana-mana. Apalagi temen-temen yang selalu ngajakin liburan di mention twitter dan ribet sana sini haha maklum ya saya kalo liburan ini suka mendadak alih profesi. Berasa agen liburan dan travel. Yang semangat ngajakin saya liburan itu rayi haha. Udah survey berbagai macam tempat dan sms sana sini ngajakin yang laen, dan keputusan finalnya adalah pergi ke Surabaya……padahal rencana awal itu udah banyak banget tempat kece yang kita dapetin infonya dari google. Pengen ke gunung ijen, baluran, teluk ijo, dan bla bla bla. Tapi gak kesampaian semua huaa gunung ijen pas liburan kemaren itu mendadak rame banget, jalan buat bisa ke sana aja udah macet banget. Pada banyak yg mendadak berjiwa petualang, menurut saya sih itu karena efek abis nonton film 5 cm deh. So, liburan ke gunung ijen terlalu mainstream #halah

Singkat ceritanya nih ya saya mutusin buat liburan ke Surabaya. Pasti banyak yg mikir kalo Surabaya itu bukan kota yang seru buat liburan. Secara ya, banyakan mall-nya daripa tempat wisata yang berbau alam gitu. Eh tapi tunggu dulu, kalo liburan bareng saya dijamin gak nyesel haha soalnya saya tiap hari udah google, baca baca buku travelling, nanya sama anak gaul Surabaya dan lain lain jadinya liburan ke Surabaya ini sudah di pastikan tidak hanya shopping di mall saja. 

Selama sehari di Surabaya, kita mutusin buat ngunjungin House of Sampoerna, kawasan kota tua Surabaya, sama nyobain cafĂ© ketje Calais di Grandcity. Kita berangkat hari sabtu (lupa tanggalnya) berangkat ber-6 cewe semua. Ada hemas, pede, rayi, putek, sama nanda (adek saya) haha baru pertama nih dia ikutan liburan bareng saya sama temen-temen. Btw, ada yang belum tau House of Sampoerna itu apa? Itu semacam museum rokok milik keluarga sampoerna gitu, tapi museumnya ini beda banget lah. Ga kaya kebanyakan museum di Indonesia yang seringkali gak terawat. Museum ini di tata dengan sangat apik. Semua tiket masuk dan parkir juga gratis. 
Karena museum ini menyimpan sejarah perusahaan rokok, jadinya pengunjung yang boleh masuk minimal berumur 18 tahun. Nah berhubung adek saya umurnya masih 14 tahun saya suruh dia bawa kartu pelajar aja. Siapa tau tetep bisa masuk kalo bareng saya sama temen-temen yang mukanya udah pada tua-tua gini. Eh ternyata pas udah nyampe sana, disuruh nunjukin kartu identitas sama petugasnya. Boleh ktp, kartu pelajar, atau sim. Saya, putek,pede, sama adek saya berhasil lolos pemeriksaan dan boleh masuk. Kita emang udah pada umur 18 dan adek saya boleh masuk soalnya nyamar jadi anaknya pak sopir (kita bawa mobil dan ada yang nyetirin hehe)soalnya kalo yg di bawah umur 18 baru boleh masuk kalo bareng sama orangtuanya.  Dan yang menjadi masalahnya adalah……….rayi sama hemas gak boleh masuk gara-gara pas kemaren itu umur mereka belum 18. Padahal cuma kurang itungan bulan aja, miapahh deh ya -_-  mukanya langsung pada bingung campur betmut hihi. Yauda selagi kita mikirin solusinya gimana biar bisa masuk lengkap ber-6 kita milih buat ke bagian belakang museum. Disitu ada semacam art gallery gitu. 

 
Semua pengunjung boleh masuk tanpa pake syarat umur. Gallery nya keren loh. Temboknya warna merah, pencahayaannya bangus banget. Isinya ada beberapa lukisan sama puisi gitu. Meskipun tempatnya gak seberapa luas, tapi konsepnya bagus.

 
 
 

Gallery ini terdiri dari 2 lantai. Pas baru masuk di sediain meja yang bentuknya vintage banget, kita bisa nulis nama kita di buku tamu yang udah di sediain. Naek di lantai duanya, tetep isinya ada puisi dan juga ada papan yang penuh sama kertas tulisan pas perayaan hari ibu kemaren.


Oh ya, pas di museum sampoerna ini rencana-nya kita mau sekalian ikutan Surabaya Heritage Tour. Museum ini menyediakan satu bis yang bakal ngajak pengunjung buat ke tempat-tempat yang udah terjadwal sebelumnya. Emang sih pas liburan banyak yg bilang kalo mau ikutan tour ini kudu daftar jauh hari sebelumnya. Soalnya penuh dan bakal gak kebagian tempat. Pas masih di jember, saya udah nyoba telp contact person-nya tapi gak bisa. Jadinya kita nekat aja siapa tau pas disana masih ada kuota buat ikut tournya. Ternyata pas di cek, udah abis kursinya yang buat hari itu…hiks sedih. Pas nge-cek di kantornya itu ada juga mas sama mbak yg juga pengen ikutan tapi keabisan tiket hehe ciyan deh mas mbaknya haha. 

Abis muterin bolakbalik art gallery kita jadi bosen. Masa iya jauh jauh dari jember tapi gak bisa masuk ke museumnya lengka ber-6? Kan gak seruuu. Kan kasian hemas sama rayik kalo kita tinggal masuk. Nanti mereka galau nungguin di luar hehe. jadinya kita pada muter otak. Trus saya iseng bilang ‘rek, kalian masuk bareng mbak mas yang kita ketemu tadi di kantor gimana? Kayanya mereka belum masuk ke  museum deh…mereka pura pura suruh jadi kakak atau om tante kalian deh’ sotoy parah. Trus hemas sama rayi coba masuk ke museum nanyain ke petugasnya apa boleh kalo yg belum umur 18 masuk di dampingin bukan sam orang tua, di dampingin sama om tante. Ternyata boleh. Dan akhirnya saya nebelin muka buat bilang dan kenalan sama mbak mas yang tadi hihihi ‘hmm mbak mau nanya, mbaknya udah masuk ke museum belum? Kalo belum kita mau minta tolong nih. 2 temenku gakbisa masuk gara-gara umurnya belum 18. Mbak sama masnya mau nolongin gak? Pura pura jadi om sama tante kita. Kan kasian kita jau-jauh dari jember nyampe sini gak bisa masuk museum barengan dan bla bla bla” dan setelah berbagai rayuan akhirnya mbak masnya mau nolongin kita. kita memanggil mereka dengan tante titi dan om iqbal hihi mereka itu pacaran loh, kuliah di unair. Kasian ya mereka, niatnya mau pacaran sambil ikutan city tour malah kejebak ketemu kita, disuruh jadi om tante gadungan juga haha. 

Dan berkat jasa baik tante titi sama om iqbal, kita bisa masuk museum hihi terimakasi yaaa tante sama om (lupa nih, gak minta foto bareng. Saya kepikiran baru pas udah nyampe jember)


Museum ini berisi berbagai macam benda besejaah sepanjang perjalanan pabrik rokok Sampoerna. Sepeti sepeda onthel untuk jualan arang, jejak para buruh pabrik yang unjuk gigi melalu Marching Band Sampoerna, mesin cetak kuno, kumpulan kemasan rokok dari masa ke masa, dll

 
setelah puas muterin museum sampoerna, kita ngelanjutin ke kawasan kota tua surabaya. Khususnya sih ke jalan gula yang udah terkenal banget gara-gara lokasinya yang vintage abis dan juga jadi lokasi favorit buat prawed. Penasaran? Yuk ketemu di postingan saya selanjutnya….

Nb :  foto-fotonya ini perpaduan dari kamera saya sama dari kameranya  putek. Jadi tolong di maklumin ya kalo warna dan kontras fotonya beda-beda. Settingan kameranya beda sih hehe :)


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar